A scribble of my mind and heart.....

Friday, January 9, 2015

NOVEL KE 2 : NO 23 SUDAH TERBIT.


Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. 

Alhamdulillah! Selepas 2 tahun, saya berjaya siapkan novel kedua. Kali ini, bertajuk 'NO 23'. Dan seperti Bougainvillea, novel pertama... yang kedua masih bertemakan mystery-thriller with sub Police Procedural. Schedule to release bulan Jan 2015, tapi bulan Dec dah ada pre print untuk Pesta Buku 1M.

Jom tengok cover...


Untuk tahu lebih lanjut mengenai cerita ni, boleh lawat blog penulisan saya di DI BAWAH REDUP BOUGAINVILLEA. ( Klik kat  nama blog tu). Kat situ ada bab 1 hingga 10. Cukup untuk dapat gambaran tentang cerita yang cuba saya garapkan.

Kat bawah ni saya share komen beberapa orang yang sudah baca. Tak adalah niat nak rasa hebat sangat sebab ada orang suka. ( Harap2 tak ada yang fikir macam tu). Saya sedar... saya tak boleh memuaskan hati semua orang. Lagipun pilihan genre berbeza secara individual. Harapan saya, mungkin komen tu nanti boleh dibuat guideline untuk rasa nak beli tapi tak pasti. Ia memuaskan hati yang sudah membaca dan Insya-Allah, dengan izin-Nya... ia boleh memuaskan hati pembaca lain juga.

Komen 1 
Dari Kak Yah, orang penting JS.


Komen 2
Dari Norzaidah Ieda, orang Selangor ni...


Komen 3
Dari Wan Amalyn. Rumah dia kat USJ... hehe






Komen 4
Komen dari June. June dah baca Bougainvillea... sebab tu dia cari NO 23. Kami pernah jumpa kat pesta buku tau...



Komen 5
Dari ex-school mate...



Komen 6
Komen dari Dr Isma. Dia yang tolong fikir nama Luvphoria Nursing Home tu... dan tempat saya rujuk hal2 psikiatri. Ni Psychiatrist in the making... Tapi dia tak post kat wall. Main inbox jer komen ni... pemalu doktor ni. Saya blanko kaler orange tu sebab ayat tu ada klu tentang ending cerita.



Komen 7
Dari tokeh nasi dekat tempat kerja saya. Kalau pi beli nasi jer, mesti dia tanya bila novel nak siap. Alhamdulillah dia suka.


Komen 8
Ini dari kawan se uni, Piko. Excited punya pasal, dia komen dua kali...




Komen 9
Ini kawan baik. Setia support keinginan saya menulis buku sejak saya tulis dalam blog aje. Terima kasih Kak Chik. Komen respon kepada pos Piko tadi


Komen 10
Ini dari Zulaiha Zie, junior sekolah merangkap Inspektor Sahab jugak. Saya banyak refer tentang hal kepolisan dengan dia...



Okey. Itulah antara komennya. Sepuluh cukuplah ye.. ( macam ada banyak lagi konon!). jadi kepada pembaca yang terasa was-was, harap2 tahap was2 dah bertukar yakin. Untuk yang tak mahu pandang, mungkin boleh pasang niat nak beli juga nanti... hehe.

Saya sudahi pos dengan gambar di bawah ni. Sekali lagi, karya ni, semestinya ada kelemahan-kelemahannya yang tersendiri. Semoga kelemahan itu tidak mencacatkan cerita dan mengganggu tumpuan pembacaan...


Sudi-sudikanlah membacanya kepada yang masih tertanya-tanya tentang isinya...

Remember! Easy reading, is damn hard writing! - Nathaniel Hawthorne.
Photobucket

Saturday, December 6, 2014

EMAK SUDAH TIADA...


Setelah mengalami sakit tua beberapa lama, emak yang saya kasihi, Che Yah Ibrahim telah kembali ke Rahmatullah pada hari Jumaat 5 Disember, pukul 5 pagi dan selamat dikebumikan pada pukul 11 pagi hari yang sama.

Sejak emak sakit dan tidak mampu ke mana-mana, sekadar mengatur langkah ke bilik air dengan dipapah anak-anak, saya selalu rasa tidak selesa untuk meninggalkan rumah terlalu lama. Saya selalu berdoa supaya... Allah izinkan saya berada di sisi emak ketika dia menghembuskan nafas terakhirnya... Alhamdulillah! Allah mengkabulkan doa saya...

Tanggal 4 Dis, hari khamis, selepas solat Asar, dada saya berdebar tiba-tiba. Rasa tidak selesa itu sangat ketara tanpa saya tahu penyebabnya. Lepas maghrib, saya terima call dari Kak Mun ( Kakak no 4). Kata dia...

 ' baliklah awal sikit, emak macam tak berapa elok. Tapi jangan rushing, bawa kereta pelan-pelan.' 

Saya balik dengan rasa berdebar... bimbang jika kakak sekadar berbohong untuk meredakan hati saya. Saya bimbang jika pulang saya disambut dengan deretan kereta dan kunjungan jiran tetangga...

Keadaan di rumah lengang, dan saya menghembus nafas lega. Sebaik masuk ke dalam rumah, saya lihat emak berbaring mengiring di sofa. Dia tidur, namun kelihatan sangat lemah. Kata kakak, emak jadi lembik selepas keluar dari bilik air, dia sesak nafas tapi sudah beransur baik. Emak ada tanyakan saya yang belum balik... sebab itu kakak minta saya balik segera.

Tidur mak tidak jerap. Sesekali emak terjaga... dan emak semacam mahu termuntah. Saya angkat dan pangku belakang badan emak dan emak belahak angin. Dan ketika itu saya dapati sofa basah... mungkin itu petanda yang esoknya, saya perlu panggil doktor datang ke rumah.

Malam tu, anak-anak emak yang tinggal berdekatan, tidur di situ. Selain saya dan Kak Mun, Kak Ah, Kak Arah, Abang Mat dan isteri, Kak Arn, juga anak saudara, Nora, yang bertugas sebagai jururawat, semua ada menemankan emak. Kami ambil giliran tidur. Saya tidur dahulu dan mula berjaga selepas pukul 3. Saya sempat habiskan sekali bacaan Yaasin. Berhenti apabila nampak emak resah. Emak macam mahu termuntah semula..

Saya panggil Kak Arah, minta dia tolong angkat emak... dan lepas buat tu, emak tunduk dan termuntah. Muntah emak berwana gelap, macam kopi. Hati sudah tak sedap... cepat-cepat panggil abang dan kakak-kakak. Selepas baringkan emak semula... nampak pernafasan emak semakin lemah. Saya capai surah Yasin dan mula membaca, Kak Mun bisikkan syahadah ke telinga emak. Rasa sunyi sungguh dalam hati. Bacaan saya jadi tidak teratur, airmata turun dengan laju...  saya kerling dada emak yang sudah nampak pegun tak bergerak. Pandangan saya dan pandangan anak saudara... bertemu, dia geleng kepala...

Emak akhirnya pergi juga meninggalkan kami. Sembilan tahun selepas pemergian ayah. Semoga ruh emak aman di barzakh sana. Moga tempat persemadian emak akan lapang dan bercahaya seperti taman-taman syurga yang mendamaikan. Dan semoga emak bakal ditempatkan bersama orang-orang yang beriman dengan rahmat Allah di syurga

kini, sudah hilang nikmat doa dari seorang ibu dalam hidup saya...
Sudah hilang senyum manisnya yang menemani saya selama ini...
Dan sudah tidak akan kedengaran lagi kata-kata nasihat yang membetulkan kesalahan saya... Teguran dan kata-kata emak akan saya kenang buat pedoman untuk mengharungi hidup...

Antara kata-kata emak...

1. Jangan lambatkan solat... yang segantang ganjarannya, akan tinggai sekepoi. Mak memang tak suka anak-anak melewatkan solat.

2. Pakaian kena jaga. Jangan pakai tudung tetapi menampakkan aset dada. Jangan pakai baju singkat hingga menampakkan bahagian bontot yang sepatutnya ditutup. Dan jangan pakai seluar ketat hingga menampakkan aset wanita.

3. Kata emak ketika sakit dan lemah tak bertenaga, ' khudrat, iradat, ilmu dan hayat... milik Yang Maha Esa. Dia hanya pinjamkan pada kita. Sekarang ni, yang tinggal dengan emak hanya hayat yang masih bersisa.' Dan kata-kata tu, sering emak ulang jika mengalami symptom yang sama.

4. Kata emak, buat kerja jangan bertangguh. Kalau nak buat... buat segera. Tapi saya anak yang tidak mampu menurut semua kebaikan emak... saya masih The Great Procrastinator!

Banyak lagi kata-kata nasihat emak yang seperti masih terngiang-ngiang di telinga. Saya pasti akan rindukan emak... SELAMA-LAMAYA...


Berbaktilah selagi masih ada kesempatan... kerana kasih ibu tiada galang gantinya....

Photobucket

Saturday, November 29, 2014

3D MUSEUM

Ahad sebelumnya, pi 3D museum... sebenarnya, nak ke Pulau Jerejak. Nak cari bahan untuk novel seterusnya... tapi some of Jerejak out door activities is temporarily stop due to renovation. Katanyalah...

Jadi Isma, Fizah, Dayah, Nadia dan anak-anak, decide nak pi 3D museum. Makcik yang sorang ni... mengekor jer...

Rupanya 3D museum tu, dekat jer dengan jetty. Dekat dengan Bintang Royale hotel. Naik feryy, then jalan kaki jer, dah sampai da...


 Kuatnyer pompuan tu angkat rumah? Haha... jangan tak percaya....


Ek eh! Comey jer dia dok posing nak angkat rumah... 


Cartoon yourself... life.


Penyimpan mohor besar roti canai dan teh tarik....


Sang Sutradara dan si peniup seksafone...
Banyak lagi gambar sebenarnya, tapi tak larat nak posing. Kagum tengok aunty2 cina dalam 40 plus, cuba buat semua benda...

Wonderful trip buat a bit tiring for an old lady like me...

Photobucket

Saturday, November 15, 2014

SYUHADA DAN DOA


Doa 1

Tok Njang suka usik Syuhada. Dan dalam semua Tok penakan Syuhada. Tok Njang pengusik tahap gaban.  suatu hari...

Tok Njang : Adik, Tok Njang dah pandai baca doa makan, adik nak dengar?
Syuhada : (Angguk)
Tok Njang : Bismikallah Humma Ahya Wa Amut. ( Tok Njang purposely baca doa tidur).
Syuhada : (Geleng kepala. Muka marah) Tok Njang ni, tu bukan doa makan, tu doa tidok. Dah tua pun tak tau lagi!

( Haha... marah sungguh dia!)

Doa 11

Suatu malam, Tok Tam bawa balik left over pisang goreng dari kedai. Terus bubuh dalam pinggan.
Tok Long yang baru bangun tidur ( baring2 depan TV) nampak goreng pisang tu, terus mengadap dan 'ngap' masuk mulut. ( Dah baca bismillah jer dalam hati).

Syuhada : (Geleng kepala tengok Tok Long sambil mulut bercecit dan cekak pinggang) Ish! Tok Long ni, bangkit tidok, terus makan. Tak baca doa!"

(Haha... Syuhada memang tengah peka bab doa-doa lately!)





Photobucket

Monday, September 29, 2014

CHE PIAH



Che Piah sudah pergi. Godek2 gambar kucing, rupanya, tak pernah ambil gambar Ceh Piah. :'(

Sebenarnya sudah 2 hari Che Piah tak balik, dan kebelakangan ni, hujan pulak tu. Puas keriau nama Che Piah, tapi dia tak balik jugak.

Tup2 semalam, Che Piah balik dalam keadaan kakinya dah ada maggots. Entah kena gigit dengan apapun tak taulah. Nafasnya pun, dah dengar macam nak semput. Hidung keluarkan hingus kuning, dia ada jangkitan paru2 agaknya...

Saya just buat apa yang terdaya, cuci badan dia, bersihkan maggots dari kaki dia, beri dia minum air dan masukkan dia dalam kandang. Tak kunci kandang tu sebab ingatkan dia tak larat nak kelaur dan jalan lagi. Tapi lepas beberapa lama kat dalam rumah, saya keluar dan dapati kandang tu kosong. Che pi mana pulak?

Keriau panggil Che Piah lagi, tapi tak balik jugak... hinggalah 2 jam lepas tu, kakak yang tengah kemas dapur jerit panggil dan bagitau ada kucing mati kat bawah kabinet dapur yang kat luar. Huhu... Che Piah rupanya, ikut pi cari saya kot pintu dapur, dan mati kat situ...

Sedih, bulan ni, bulan kucing mati....

Photobucket
awesome comments